profile picture

Violet
Balasan dalam 1 menit

Violet
Ingin Demo Gratis?

Hubungi kami via WhatsApp, dan sampaikan kebutuhan perusahaan Anda dengan tim ahli kami
628111775117
×
profile picture

Violet

Active Now

Violet

Active Now

Inventory

Inventory Management: Pengertian dan Manfaatnya untuk Bisnis

Pinterest LinkedIn Tumblr

Seiring dengan berkembangnya suatu perusahaan, maka sering pula terjadi kesalahan dalam pengelolaan inventaris seperti overstock, stockout, atau kerusakan produk. Dalam kasus ini penggunaan Inventory Management menjadi sangat penting untuk mengatasi masalah tersebut. 

Artikel ini akan membahas pengertian, metode, manfaat, permasalahan, serta solusi dalam inventory management untuk membantu perusahaan mencapai efisiensi dan juga kesuksesan yang lebih baik.

Daftar Isi

Apa Itu Inventory Management?

Inventory Management

Inventory management merupakan proses pengawasan dan pengendalian stok barang atau bahan baku yang perusahaan miliki. Hal ini melibatkan pemantauan ketersediaan stok, pengelolaan pesanan, serta perencanaan kebutuhan stok yang optimal. 

Dengan mengadopsi sistem manajemen inventory yang efektif, perusahaan dapat menghindari kekurangan stok yang dapat menyebabkan keterlambatan pengiriman produk kepada pelanggan, serta mengurangi biaya persediaan yang tidak perlu.

Metode/Teknik Inventory Management

Terdapat beragam metode atau teknik yang berguna dalam mengelola inventaris. Berikut adalah beberapa metode yang umum digunakan dalam inventory management:

Safety stock inventory

Safety stock inventory adalah stok tambahan yang perusahaan jaga untuk mengatasi ketidakpastian permintaan pelanggan atau keterlambatan pasokan bahan baku. 

Dengan memiliki persediaan tambahan ini, perusahaan dapat menghindari kekurangan stok yang dapat mengganggu kelancaran operasional.

First in, First out dan last in, First out

Metode FIFO (First In, First Out) dan LIFO (Last In, First Out) berguna untuk mengelola inventaris yang memiliki masa simpan terbatas. 

Pada metode FIFO, barang yang masuk lebih awal dijual atau digunakan lebih dulu, sementara pada metode LIFO, barang yang masuk terakhir yang digunakan atau dijual terlebih dahulu.

Just-in-time 

Just-In-Time (JIT) adalah pendekatan yang bertujuan untuk mengurangi persediaan dengan mengirimkan barang atau bahan baku tepat pada waktunya untuk diproses atau digunakan.

Dengan JIT, perusahaan dapat menghindari biaya penyimpanan yang tinggi dan mengoptimalkan aliran produksi.

Minimum order quantity

Minimum Order Quantity (MOQ) adalah jumlah minimum barang atau bahan baku yang harus dipesan agar dapat memenuhi syarat untuk mendapatkan harga atau diskon tertentu. 

Dengan menggunakan MOQ, perusahaan dapat mengoptimalkan pembelian dan mengurangi biaya pengiriman yang tidak efisien.

Economic order quantity

Economic Order Quantity (EOQ) adalah metode untuk menghitung jumlah pesanan yang optimal berdasarkan biaya pemesanan dan juga biaya penyimpanan persediaan. 

Dengan menggunakan EOQ, perusahaan dapat mengidentifikasi jumlah pesanan yang dapat mengurangi biaya total persediaan.

Apa Pentingnya Inventory Management?

Inventory Management

Inventory Management memiliki peran yang signifikan dalam operasional bisnis. Berikut adalah beberapa alasan mengapa manajemen inventaris sangat penting:

Mencegah kekurangan stok

Dengan manajemen inventaris dengan baik, perusahaan dapat menghindari kekurangan stok yang dapat menyebabkan keterlambatan pengiriman produk kepada pelanggan. 

Dengan memastikan ketersediaan stok yang optimal, perusahaan dapat menjaga kepuasan pelanggan dan juga mempertahankan loyalitas mereka.

Inventory management menghindari overstock

Ini membantu perusahaan untuk menghindari overstock, yaitu kondisi dimana terdapat terlalu banyak stok barang yang melebihi permintaan pelanggan. Overstock dapat menyebabkan biaya penyimpanan yang tinggi dan risiko barang rusak atau kadaluarsa. 

Dengan menggunakan inventory tracking dengan baik, perusahaan dapat mengoptimalkan persediaan dan mengurangi biaya yang tidak perlu.

Meningkatkan efisiensi operasional

Dengan menggunakan metode dan teknik manajemen inventaris yang tepat, perusahaan dapat meningkatkan efisiensi operasional. 

Proses produksi, pengiriman, dan penjualan dapat diatur dengan lebih baik, sehingga meminimalkan waktu tunggu dan biaya yang tidak perlu.

Mengoptimalkan penggunaan sumber daya

Manajemen inventaris membantu perusahaan dalam mengoptimalkan penggunaan sumber daya. Dengan memantau dan mengelola persediaan dengan efektif, maka perusahaan dapat mengidentifikasi barang yang perlu dipesan, menghindari pembelian berlebihan, dan juga mengurangi biaya persediaan secara keseluruhan. 

Hal ini memungkinkan perusahaan untuk menggunakan sumber daya dengan lebih efisien dan mengalokasikannya dengan bijak.

Mengurangi risiko kerusakan atau kedaluwarsa produk

Dengan memantau masa simpan produk, melakukan rotasi stok (seperti metode FIFO atau LIFO), dan menjaga kontrol yang ketat terhadap kualitas barang, perusahaan dapat meminimalkan kerugian akibat kerusakan atau kehilangan nilai produk.

Dengan manajemen inventaris yang baik, maka perusahaan dapat menghindari risiko barang rusak atau kadaluwarsa

Inventory management meminimalkan biaya penyimpanan

Manajemen inventaris membantu perusahaan dalam mengurangi biaya penyimpanan. Dengan mengelola persediaan dengan baik, maka perusahaan dapat menghindari kelebihan persediaan yang memerlukan ruang penyimpanan tambahan dan biaya penyimpanan yang tinggi. 

Dengan mengoptimalkan persediaan, perusahaan dapat meminimalkan biaya persediaan dan meningkatkan profitabilitas.

Apa Manfaat Inventory Management?

Penerapan manajemen inventaris yang efektif memiliki berbagai manfaat bagi bisnis, antara lain:

Meminimalisir biaya persediaan

Dengan mengelola inventaris dengan baik, perusahaan dapat mengurangi biaya persediaan yang tidak perlu, seperti biaya penyimpanan, risiko produk kadaluarsa, dan bahkan  biaya penanganan persediaan.

Inventory management meningkatkan efisiensi operasional bisnis

Manajemen inventaris yang baik dapat membantu perusahaan mengoptimalkan proses produksi, pengiriman, dan juga penjualan. 

Dengan demikian, perusahaan dapat meningkatkan efisiensi operasional dan menghindari terjadinya kekurangan stok atau kelebihan stok yang dapat menghambat kelancaran operasional.

Peningkatan layanan pelanggan

Dengan menjaga ketersediaan stok yang optimal, perusahaan dapat memenuhi permintaan pelanggan dengan tepat waktu. Hal ini akan meningkatkan kepuasan pelanggan dan membangun reputasi yang baik bagi perusahaan.

Permasalahan dalam Inventory Management bagi Perusahaan

permasalahan Meskipun manajemen inventaris memiliki manfaat yang signifikan, ada beberapa permasalahan yang dapat dihadapi perusahaan dalam mengelola inventaris. Beberapa permasalahan umum dalam manajemen inventaris antara lain:

Overstock

Overstock terjadi ketika perusahaan memiliki terlalu banyak stok barang yang melebihi permintaan pelanggan. Hal ini dapat menyebabkan biaya penyimpanan yang tinggi dan risiko barang kadaluarsa atau bahkan rusak.

Stockout

Stockout terjadi ketika perusahaan kehabisan stok barang yang diperlukan untuk memenuhi permintaan pelanggan. Hal ini dapat menyebabkan keterlambatan pengiriman produk dan kehilangan peluang penjualan.

Produk rusak atau kadaluarsa

Jika inventaris tidak dikelola dengan baik, barang yang tersimpan dalam persediaan dapat menjadi rusak atau kadaluarsa. Hal ini akan menyebabkan kerugian finansial bagi perusahaan.

Inventory Management vs Asset Management

Inventory Management berkaitan dengan pengelolaan stok barang atau bahan baku dalam perusahaan. Fokusnya adalah menjaga ketersediaan stok yang optimal, menghindari kekurangan atau kelebihan stok, dan juga meminimalkan biaya persediaan.

Asset Management lebih luas, melibatkan pengelolaan semua aset perusahaan, termasuk inventaris, peralatan, properti, dan juga keuangan. Tujuannya adalah mengoptimalkan nilai aset, mengurangi risiko, dan meningkatkan efisiensi perusahaan secara keseluruhan. Manajemen inventory adalah bagian dari konsep yang lebih besar, yaitu Asset Management.

Dalam praktiknya, kedua konsep inventory management vs asset management berintegrasi menjadi satu sistem yang menyeluruh untuk meningkatkan efisiensi dan pengelolaan persediaan di gudang.

Cara Memilih Inventory Management System yang tepat

Memilih aplikasi stok barang yang tepat merupakan langkah penting dalam mengoptimalkan pengelolaan inventaris perusahaan. Beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan dalam memilih manajemen inventaris system antara lain:

  1. Skala bisnis: Pilihlah sistem yang sesuai dengan skala bisnis perusahaan Anda. Pertimbangkan apakah sistem tersebut dapat memenuhi kebutuhan saat ini dan berskala sesuai dengan pertumbuhan bisnis di masa depan.
  2. Fitur dan fungsionalitas: Pastikan sistem memiliki fitur dan fungsionalitas yang sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda, seperti pemantauan stok real-time, pelacakan pesanan, dan juga laporan analitik.
  3. Integrasi: Periksa apakah sistem dapat terintegrasi dengan sistem yang sudah ada dalam perusahaan, seperti sistem penjualan atau sistem manufaktur. Integrasi yang baik akan membantu mengoptimalkan aliran informasi antar departemen.
  4. Kemudahan penggunaan: Pilihlah sistem yang mudah digunakan dan dipahami oleh tim Anda. Maka hal ini akan meminimalkan waktu dan biaya pelatihan untuk mengadopsi sistem baru.
  5. Dukungan dan pemeliharaan: Pastikan memilih sistem yang memiliki dukungan teknis yang baik dan pemeliharaan yang teratur. Ini penting untuk memastikan sistem berjalan dengan lancar dan juga mendapatkan bantuan jika terjadi masalah.

Koneksi sebagai Solusi Terbaik Inventory Management Perusahaan Anda

Koneksi Koneksi adalah solusi yang dapat membantu perusahaan dalam mengelola inventory management dengan lebih efektif. Platform ini berfungsi khusus untuk memudahkan pengelolaan inventaris dan juga memaksimalkan efisiensi operasional perusahaan.

Berikut adalah beberapa alasan mengapa software inventory dari Koneksi menjadi solusi yang tepat untuk manajemen inventaris perusahaan Anda:

Manajemen persediaan yang terintegrasi

Koneksi menyediakan fitur-fitur yang memungkinkan Anda untuk memantau dan mengelola persediaan dengan mudah. Anda dapat melacak stok barang secara real-time, mengelola pesanan, dan juga memperoleh informasi yang akurat tentang ketersediaan barang.

Dengan integrasi yang baik, data persediaan dapat dengan mudah diperbarui dan dibagikan di seluruh departemen, memastikan informasi yang konsisten dan juga terkini.

Analisis data yang mendalam

Koneksi menyediakan alat analisis data yang kuat untuk membantu Anda memahami tren permintaan, mengidentifikasi pola penjualan, dan juga melakukan perkiraan yang lebih akurat.

Dengan informasi yang tepat waktu dan terperinci, Anda dapat membuat keputusan yang lebih baik dalam hal perencanaan persediaan, pembelian, dan bahkan strategi penjualan.

Automatisasi proses

Koneksi memungkinkan Anda mengotomatisasi sebagian besar proses inventory management, seperti pembaruan stok, pemesanan ulang, dan pemantauan persediaan minimum.

Hal ini akan menghemat waktu dan upaya yang sebelumnya melakukan tugas-tugas ini secara manual. Automatisasi juga membantu mengurangi risiko kesalahan manusia dan meningkatkan efisiensi operasional.

Pelacakan pesanan yang terpusat

Dengan Koneksi, Anda dapat dengan mudah melacak pesanan dari awal hingga akhir, mulai dari pengajuan pesanan hingga pengiriman kepada pelanggan.

Hal ini memudahkan koordinasi antara departemen yang terlibat dalam proses pesanan, mengurangi kesalahan dan juga keterlambatan dalam pengiriman produk.

Skalabilitas dan adaptabilitas

Koneksi hadir sebagai solusi yang sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda. Apakah Anda memiliki bisnis kecil atau perusahaan besar, Koneksi dapat disesuaikan dengan kebutuhan dan pertumbuhan perusahaan Anda.

Sistem ini juga dapat berintegrasi dengan sistem lain yang ada dalam perusahaan, seperti sistem penjualan atau manufaktur, untuk mencapai efisiensi yang lebih besar. Selain itu, sistem ini 100% free unlimited user, sehingga banyak pengguna dalam satu sistem yang sama, sehingga dapat meningkatkan efisiensi dalam penggunaannya.

Kesimpulan

Inventory management adalah proses penting dalam pengelolaan stok barang atau bahan baku dalam bisnis. Inventory management berbeda dengan warehouse management dan asset management tapi saling berintegrasi. Dengan menerapkan metode dan teknik yang tepat, perusahaan dapat mengoptimalkan persediaan, mengurangi biaya persediaan yang tidak perlu, dan juga meningkatkan efisiensi operasional

Namun, perusahaan juga perlu memperhatikan permasalahan yang mungkin timbul dalam inventory management, seperti overstock, stockout, juga kerusakan produk. Dengan memilih sistem manajemen inventaris yang tepat, Dengan software inventory Koneksi perusahaan dapat mengatasi tantangan tersebut dan juga mencapai hasil yang lebih baik dalam pengelolaan inventaris.

Author

Comments are closed.