profile picture

Violet
Balasan dalam 1 menit

Violet
Ingin Demo Gratis?

Hubungi kami via WhatsApp, dan sampaikan kebutuhan perusahaan Anda dengan tim ahli kami
628111775117
×
profile picture

Violet

Active Now

Violet

Active Now

Inventory

Perbedaan Warehouse Management dan Inventory Management dalam Bisnis

Pinterest LinkedIn Tumblr

Penerapan warehouse management vs inventory management dalam operasional perusahaan menjadi faktor kunci untuk menjaga efisiensi dalam pengelolaan persediaan. Warehouse management berkaitan dengan pengaturan, pengorganisasian, dan pengawasan terhadap aktivitas penyimpanan barang di dalam gudang perusahaan. Sedangkan, inventory management bertujuan untuk mengelola persediaan barang, mengoptimalkan level stok, dan menghindari kelebihan atau kekurangan persediaan barang.

Dengan adanya manajemen inventory gudang yang baik, perusahaan dapat meningkatkan efisiensi operasional, mengurangi kesalahan dalam pengiriman barang, serta meminimalkan risiko kerusakan atau kehilangan stok. Sementara itu, inventory management berfokus pada pengelolaan siklus hidup persediaan, termasuk perencanaan dan pengendalian persediaan, analisis permintaan, serta manajemen pemesanan dan pengiriman. Dua manajemen ini dapat menguntungkan bisnis secara keseluruhan.

Pengertian dari Warehouse Management dan Inventory Management

Manajemen gudang adalah proses penanganan inventaris dan tugas-tugas terkait di dalam gudang. Sedangkan, manajemen inventaris berkaitan dengan pengelolaan stok untuk seluruh bisnis dan perkiraan tren bisnis. Berikut terdapat penjelasan lebih mendalam mengenai kedua manajemen tersebut yang perlu Anda ketahui:

a. Pengertian warehouse management

Manajemen gudang melibatkan pengelolaan penyimpanan stok dan aktivitas pengambilan dan pengemasan di gudang. Manajemen ini menggunakan data tren permintaan untuk menempatkan barang terlaris di dekat area pengemasan. Hal ini bertujuan untuk mempercepat pengiriman dan menentukan barang mana yang akan digunakan untuk memenuhi pesanan, seperti barang dengan tanggal kadaluarsa terdekat.

b. Pengertian inventory management

Sistem manajemen inventaris berfungsi untuk mengelola rantai pasokan dan sistem pengiriman. Software ini memonitor bahan baku dan barang dalam proses di gudang atau fasilitas penyimpanan dan barang jadi di toko. Sistem manajemen inventaris yang efisien membantu bisnis mengidentifikasi produk dengan penjualan tinggi dan menghemat biaya dengan menghabiskan lebih sedikit untuk produk yang kurang laku. 

Manfaat dari Warehouse Management dan Inventory Management

Dalam meningkatkan efisiensi penjualan, Anda disarankan untuk mengotomatiskan dan menggabungkan sistem manajemen gudang dan inventaris. Mengintegrasikan kedua sistem tersebut memberikan operasi yang lancar, penghitungan siklus yang akurat, dan manajemen yang otomatis. Berikut ini adalah manfaat dari kedua sistem manajemen tersebut:

a. Manfaat manajemen gudang

Warehouse management memberikan berbagai manfaat yang signifikan bagi perusahaan. Salah satu manfaat utama dari penerapan warehouse management system adalah mengefisiensikan operasional perusahaan. Dengan mengoptimalkan pengaturan layout gudang, perusahaan dapat meningkatkan efisiensi dalam penyimpanan, pengambilan, dan pengiriman barang. Proses penyimpanan yang terorganisir dengan baik memungkinkan akses yang cepat dan mudah terhadap persediaan, mengurangi waktu yang dibutuhkan untuk mencari dan mengambil barang. 

Selain itu, sistem ini juga berkontribusi pada peningkatan kepuasan pelanggan. Oleh karena itu, perusahaan dapat memberikan pelayanan yang lebih baik kepada pelanggan. Persediaan yang terkelola dengan baik memungkinkan pengiriman yang tepat waktu dan akurat, serta menghindari kekurangan persediaan yang dapat menyebabkan keterlambatan pengiriman. Hal ini membantu dalam memperkuat reputasi perusahaan dan membangun hubungan jangka panjang dengan pelanggan. 

Manfaat lainnya adalah perusahaan dapat menghindari kelebihan stok yang tidak perlu. Hal ini dapat mengurangi biaya penyimpanan yang berlebihan dan memungkinkan perusahaan untuk mengalokasikan sumber daya dengan lebih efisien, baik dalam hal persediaan maupun aset yang terikat pada persediaan. Dengan demikian, warehouse management system berdampak langsung pada peningkatan kepuasan pelanggan dan keuntungan perusahaan secara keseluruhan.

b. Manfaat manajemen inventaris

Inventory management dapat membantu dalam pengelolaan inventaris yang efektif membantu perusahaan mengoptimalkan tingkat persediaan mereka. Oleh karena itu, perusahaan dapat menghindari kelebihan stok yang tidak perlu. Hal Ini dapat mengurangi biaya penyimpanan yang tinggi, risiko kerusakan atau kadaluarsa barang, dan kemungkinan keterlambatan dalam pengiriman kepada pelanggan. Selain itu, perusahaan dapat memaksimalkan pemanfaatan ruang penyimpanan dan mengalokasikan sumber daya dengan lebih efisien. 

Selain itu, inventory management yang baik membantu perusahaan memenuhi janji layanan pelanggan mereka, baik dalam hal ketersediaan produk, waktu pengiriman yang tepat, maupun akurasi pesanan. Layanan pelanggan yang baik berdampak positif pada reputasi perusahaan dan membangun hubungan jangka panjang dengan pelanggan. Oleh karena itu, inventory management berperan penting dalam memperkuat loyalitas pelanggan dan mendorong pertumbuhan bisnis perusahaan.

Perbedaan dari Warehouse Management vs Inventory Management

Manajemen inventaris dan manajemen gudang adalah dua aspek dalam mengelola stok. Manajemen inventaris memberikan pandangan tingkat tinggi, sementara manajemen gudang berfokus pada detail pergerakan stok. Berikut adalah beberapa perbedaan dari kedua sistem tersebut yang perlu Anda ketahui:

1. Ruang Lingkup

  • Inventory: Menyeliputi semua jenis barang yang dimiliki oleh perusahaan, mulai dari bahan baku yang diperlukan untuk proses produksi hingga produk jadi yang siap untuk didistribusikan ke konsumen akhir. Ruang lingkupnya meliputi pengelolaan stok, perencanaan persediaan, pemantauan permintaan pasar, dan pengelolaan siklus hidup barang.
  • Warehouse: Meliputi aspek fisik dari tempat penyimpanan barang, termasuk penerimaan barang, penataan barang dalam gudang, penyusunan layout gudang, pengemasan barang, pengeluaran barang dari gudang, serta pemeliharaan fasilitas gudang itu sendiri.

2. Fokus

  • Inventory: Lebih menekankan pada manajemen jumlah, jenis, dan kondisi barang yang dimiliki perusahaan. Ini melibatkan pemantauan stok secara berkala, pengendalian persediaan untuk menghindari kekurangan atau kelebihan stok, serta perencanaan yang matang untuk memenuhi permintaan pasar dengan tepat.
  • Warehouse: Lebih fokus pada manajemen ruang penyimpanan, pemeliharaan fasilitas gudang, dan penyusunan layout yang efisien untuk memaksimalkan kapasitas penyimpanan. Pengelolaan gudang juga mencakup proses penerimaan, penyimpanan, pengambilan, dan pengiriman barang dengan efektif dan efisien.

3. Pengelolaan

  • Inventory: Melibatkan kegiatan seperti perencanaan persediaan berdasarkan permintaan pasar, pemantauan stok secara real-time, analisis tren penjualan, pengendalian kualitas barang, serta pengelolaan siklus hidup produk dari mulai produksi hingga distribusi.
  • Warehouse: Membutuhkan pengelolaan yang cermat terhadap ruang penyimpanan, pengaturan barang berdasarkan jenis dan kategori, pemeliharaan kebersihan gudang, serta penggunaan teknologi dan sistem manajemen gudang untuk meningkatkan efisiensi operasional.

4.Teknologi yang Terkait

  • Inventory: Melibatkan penggunaan perangkat lunak manajemen persediaan, sistem barcode, RFID (Radio Frequency Identification), dan teknologi identifikasi otomatis lainnya untuk melacak dan mengelola persediaan dengan akurat.
  • Warehouse: Terkait dengan penggunaan teknologi seperti sistem penyimpanan otomatis, conveyor belt, forklift otomatis, dan perangkat lunak manajemen gudang (WMS) untuk meningkatkan efisiensi operasional dan ketepatan dalam proses penyimpanan dan distribusi barang.

5. Kepentingan

  • Inventory: Penting untuk memastikan ketersediaan barang yang tepat waktu, menghindari kekurangan atau kelebihan stok yang dapat merugikan perusahaan, serta memaksimalkan penggunaan aset perusahaan dengan cara yang efisien.
  • Warehouse: Penting untuk menyimpan dan mengelola barang dengan aman, memastikan efisiensi dalam proses pengiriman dan distribusi, serta memenuhi standar keamanan dan regulasi terkait gudang.

Persamaan dari Warehouse Management dan Inventory Management

Manajemen inventaris dan manajemen gudang adalah dua sistem yang serupa. Kedua manajemen tersebut membantu memindahkan inventaris dari produsen ke konsumen akhir secara efisien dan efektif. Masing-masing sistem melibatkan penyimpanan, pengiriman, dan pemesanan ulang stok. Di bawah ini terdapat beberapa persamaan fitur dari dua manajemen tersebut:

  • Keduanya menggunakan perangkat lunak identifikasi frekuensi radio (RFID) dan alat barcode untuk meningkatkan efisiensi dan akurasi.
  • Keduanya memberikan visibilitas ke semua stok, baik untuk satu gudang atau seluruh perusahaan.
  • Keduanya membantu pergerakan inventaris dari pemasok ke pelanggan. 
  • Keduanya memberikan rincian tentang stok baik dengan gudang atau di seluruh ekosistem bisnis.

Koneksi sebagai Solusi Sistem Inventory Management Terbaik

koneksi

Pemanfaatan sistem Koneksi memudahkan perusahaan dalam efisiensi pengelolaan inventaris properti, mengurangi potensi kesalahan manusia, dan meningkatkan pengawasan terhadap aset properti secara keseluruhan. Oleh karena itu, sistem Koneksi dapat dengan mudah mengelola inventaris properti perusahaan dan mencapai tingkat kontrol yang lebih baik terhadap aset yang dimiliki. 

Hal ini memungkinkan perusahaan untuk mengoptimalkan penggunaan dan pemeliharaan properti, serta meminimalkan risiko kehilangan atau kerusakan aset. Oleh karena itu, penggunaan Software Inventory Management dari Koneksi memberikan kemudahan bagi perusahaan dalam mengelola inventaris properti dan mencapai tingkat pengawasan yang lebih baik atas aset yang perusahaan miliki.

Kesimpulan

Penggunaan warehouse management vs inventory management dalam perusahaan sangat penting untuk mencapai efisiensi dan kesuksesan operasional. Oleh karena itu, perusahaan dapat mengoptimalkan penggunaan ruang, mengurangi biaya penyimpanan, meningkatkan akurasi persediaan, dan menghindari kekurangan atau kelebihan persediaan. Selain itu, hal ini dapat meningkatkan responsivitas terhadap permintaan, mengoptimalkan rantai pasokan, dan meningkatkan tingkat kepuasan pelanggan. 

Menggunakan sistem Koneksi dalam mengintegrasikan dalam manajemen inventory dapat mengefisiensikan pengelolaan persediaan, mengurangi human error, dan meningkatkan pengawasan terhadap jumlah persediaan secara keseluruhan. Sistem Koneksi dapat dengan mudah mengelola inventaris properti perusahaan dan mencapai tingkat kontrol yang lebih baik terhadap aset yang dimiliki. Oleh karena itu, segera daftar dan dapatkan demo gratis sekarang juga!

Author

Comments are closed.