Mengenal Vendor Managed Inventory Beserta Strateginya
By Mario

Mengenal Vendor Managed Inventory Beserta Strateginya

Strategi Vendor Managed Inventory (VMI) muncul sebagai respons terhadap tantangan dan kompleksitas dalam manajemen persediaan di dunia bisnis yang semakin global dan berubah dengan cepat. Dalam lingkungan yang kompetitif ini, perusahaan menghadapi permintaan yang fluktuatif, siklus hidup produk yang lebih pendek, dan juga tekanan untuk mengurangi biaya persediaan.

Tradisionalnya, perusahaan bertanggung jawab penuh dalam pengelolaan persediaan mereka sendiri, yang sering kali menghasilkan ketidakseimbangan antara persediaan yang berlebihan dan kekurangan stok. Terlebih lagi, kebutuhan untuk berkolaborasi dengan pemasok menjadi semakin penting untuk menjaga rantai pasok yang efisien.

Daftar Isi

Pengertian Vendor Managed Inventory

Vendor Managed Inventory Vendor Managed Inventory (VMI) adalah strategi di mana perusahaan mempercayakan pengelolaan persediaan kepada pemasok. Dalam VMI, pemasok mengawasi persediaan produk di gudang perusahaan, merencanakan pengiriman, dan juga memastikan ketersediaan produk yang memadai. Hal ini membantu perusahaan mengoptimalkan efisiensi persediaan, mengurangi biaya, menghindari risiko stok yang tidak tepat, dan meningkatkan pelayanan pelanggan. 

Kerjasama dan komunikasi yang baik antara perusahaan dan pemasok adalah kunci kesuksesan dalam implementasi VMI. Dengan menerapkan VMI, perusahaan dapat mengalami manfaat seperti pengurangan biaya persediaan dan peningkatan efisiensi operasional. Inventory management berperan sebagai mitra yang proaktif dalam mengelola persediaan, memantau tingkat persediaan, dan melakukan perencanaan persediaan berdasarkan informasi yang perusahaan berikan.

Contoh Strategi Vendor Managed Inventory ala Perusahaan Restoran

Vendor Managed Inventory Sebagai contoh, mari kita lihat bagaimana sebuah perusahaan restoran menerapkan strategi Vendor Managed Inventory (VMI) untuk mengelola persediaan mereka. Perusahaan restoran tersebut menjalin kemitraan dengan pemasok bahan baku utama seperti daging, sayuran, bahan makanan kering, dan lainnya.

Dalam implementasi VMI, perusahaan restoran membagikan informasi persediaan mereka kepada pemasok. Pemasok dapat mengakses sistem inventaris perusahaan restoran dan melihat tingkat persediaan yang aktual. Berdasarkan informasi ini, pemasok dapat mengelola persediaan mereka sendiri.

Contohnya, jika persediaan daging mulai menipis, pemasok dapat secara proaktif mengirimkan stok daging yang cukup untuk memenuhi kebutuhan restoran. Restoran tidak perlu terus-menerus memantau dan memesan daging secara terpisah. Pemasok bertanggung jawab untuk menjaga ketersediaan produk dan juga memastikan pengiriman tepat waktu.

Selain itu, VMI memungkinkan restoran memanfaatkan data permintaan pelanggan yang mereka kumpulkan. Dengan melihat tren dan pola permintaan, pemasok dapat memprediksi kebutuhan restoran dan mengatur persediaan secara lebih efisien. Maka dari itu, jika ada peningkatan permintaan terhadap bahan tertentu, pemasok dapat meningkatkan persediaan untuk menghindari kekurangan stok.

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Strategi Vendor Managed Inventory

Vendor Managed Inventor Dengan memperhatikan faktor-faktor di bawah ini, perusahaan dan pemasok dapat meningkatkan peluang keberhasilan dalam menerapkan strategi Vendor Managed Inventory (VMI) dengan efektif, memperkuat hubungan kerja sama, dan mencapai hasil yang saling menguntungkan. Faktor-faktor yang mempengaruhi strategi Vendor Managed Inventory (VMI) adalah sebagai berikut:

Hubungan dengan Mitra Kerja

Keberhasilan implementasi VMI sangat bergantung pada hubungan yang kuat antara perusahaan dan pemasoknya. Komunikasi yang terbuka, kepercayaan, dan kolaborasi yang baik diperlukan agar kedua belah pihak dapat bekerja sama secara efektif dalam mengelola persediaan.

Keuntungan Bagi Kedua Pihak

VMI akan berhasil jika memberikan keuntungan bagi kedua belah pihak, yaitu perusahaan dan pemasok. Perusahaan harus memastikan bahwa pemasok juga akan mendapatkan manfaat seperti pengurangan biaya operasional, peningkatan efisiensi, dan peningkatan pendapatan. Kedua belah pihak harus memiliki motivasi yang sejalan untuk menerapkan VMI secara efektif.

Memiliki Tujuan yang Sama (Common Goal)

Penting bagi perusahaan dan pemasok untuk memiliki tujuan yang sama dalam menerapkan VMI. Tujuan bersama ini dapat meliputi peningkatan efisiensi rantai pasok, pengurangan persediaan yang tidak perlu, peningkatan kepuasan pelanggan, atau peningkatan keuntungan. Dengan memiliki tujuan yang sama, perusahaan dan pemasok dapat bekerja secara sinergis untuk mencapai hasil yang diinginkan.

Sumber Daya yang Mendukung

Implementasi VMI membutuhkan sumber daya yang memadai, seperti tenaga kerja yang terlatih, infrastruktur yang memadai, dan sistem informasi yang efisien. Perusahaan dan pemasok harus memiliki sumber daya yang cukup untuk mengelola persediaan dengan baik dan menjalankan operasional VMI secara efektif.

Teknologi yang Memadai

Teknologi informasi memainkan peran penting dalam mendukung implementasi VMI. Perusahaan dan pemasok perlu memiliki sistem manajemen persediaan yang canggih, perangkat lunak kolaborasi, dan infrastruktur teknologi yang memadai untuk memfasilitasi pertukaran data persediaan secara real-time, pemrosesan yang akurat, dan komunikasi yang efisien antara kedua belah pihak.

Proses Vendor Managed Inventory

inventoryDengan kerjasama yang baik, VMI dapat mengoptimalkan persediaan, mengurangi biaya, meningkatkan responsibilitas, dan memperkuat hubungan antara perusahaan dan pemasoknya. Proses Vendor Managed Inventory (VMI) melibatkan kerjasama antara perusahaan dan pemasok dalam mengelola persediaan. Berikut adalah langkah-langkah umum yang terjadi dalam implementasi VMI:

Kerjasama dan perjanjian

Perusahaan dan pemasok sepakat untuk menerapkan VMI dan menetapkan perjanjian kerjasama yang jelas. Perjanjian ini mencakup tanggung jawab, persyaratan persediaan, tingkat layanan, dan juga metrik kinerja yang akan digunakan.

Berbagi informasi

Perusahaan membagikan informasi persediaan aktual kepada pemasok, seperti tingkat persediaan, tingkat permintaan, dan pola penjualan. Informasi ini dapat diberikan secara langsung melalui sistem inventaris bersama atau melalui pertukaran data secara teratur.

Analisis persediaan dan peramalan

Pemasok menganalisis data persediaan dan permintaan yang perusahaan berikan untuk merencanakan kebutuhan persediaan di masa depan. Dengan menggunakan teknik peramalan, pemasok dapat mengidentifikasi tren, pola, dan juga fluktuasi permintaan untuk mengoptimalkan persediaan mereka.

Pemesanan dan pengiriman

Berdasarkan peramalan dan analisis persediaan, pemasok mengambil inisiatif dalam melakukan pemesanan bahan atau produk yang perusahaan butuhkan. Pemasok bertanggung jawab untuk mengatur dan mengirimkan persediaan tepat waktu sesuai dengan kebutuhan perusahaan.

Monitoring dan pemantauan

Selama proses VMI, perusahaan dan pemasok terus memantau dan memonitor tingkat persediaan. Informasi persediaan yang terus diperbarui membantu dalam pengambilan keputusan yang cepat dan tepat terkait pengaturan persediaan, pengisian ulang, atau bahkan pengiriman tambahan.

Evaluasi kinerja dan peningkatan

Perusahaan dan pemasok secara teratur mengevaluasi kinerja VMI. Mereka membandingkan hasil persediaan aktual dengan tujuan yang ditetapkan dalam perjanjian kerjasama. Jika ada area yang perlu diperbaiki, langkah-langkah perbaikan dapat diambil untuk meningkatkan efisiensi dan kepuasan pelanggan.

Dalam keseluruhan proses Vendor Managed Inventory, kerjasama dan komunikasi yang baik antara perusahaan dan pemasok sangat penting. Informasi yang akurat, transparansi, dan kepercayaan adalah faktor kunci dalam kesuksesan implementasi VMI. 

Manfaat dan Kekurangan Menerapkan Managed Inventory

inventory

Penting untuk mempertimbangkan manfaat dan kekurangan di bawah ini saat memutuskan apakah menerapkan Vendor Managed Inventory (VMI) sesuai dengan kebutuhan dan situasi perusahaan. Evaluasi dan perencanaan yang cermat dapat membantu mengoptimalkan implementasi VMI dan meminimalkan risiko yang mungkin timbul. Menerapkan Vendor Managed Inventory (VMI) memiliki sejumlah manfaat dan juga  kekurangan. Berikut adalah beberapa contoh:

Manfaat menerapkan Vendor Managed Inventory (VMI)

Pengurangan biaya persediaan: Dengan VMI, perusahaan dapat menghindari kelebihan stok yang tidak perlu dan mengurangi biaya penyimpanan. Persediaan yang lebih efisien juga membantu mengurangi risiko produk kadaluwarsa atau rusak.

Peningkatan ketersediaan produk: Dalam VMI, pemasok bertanggung jawab untuk memantau persediaan dan mengatur pengiriman produk secara tepat waktu. Hal ini membantu memastikan ketersediaan produk yang memadai dan mengurangi risiko kekurangan stok, sehingga meningkatkan pelayanan kepada pelanggan.

Efisiensi operasional: Dengan pemasok yang mengelola persediaan, perusahaan dapat fokus pada kegiatan inti bisnis, seperti produksi, pelayanan pelanggan, dan inovasi. Hal ini dapat meningkatkan efisiensi operasional secara keseluruhan dan memungkinkan perusahaan untuk mencapai produktivitas yang lebih tinggi.

Kekurangan menerapkan Vendor Managed Inventory (VMI)

Ketergantungan pada pemasok: Dalam VMI, perusahaan menjadi lebih bergantung pada pemasok dalam mengelola persediaan. Jika ada masalah dengan pemasok, seperti keterlambatan pengiriman atau kesalahan dalam pengaturan persediaan, ini dapat berdampak negatif pada ketersediaan produk dan juga pelayanan pelanggan.

Kesulitan dalam perencanaan dan koordinasi: Implementasi VMI memerlukan tingkat koordinasi yang tinggi antara perusahaan dan pemasok. Memastikan sinkronisasi persediaan dan memahami kebutuhan pelanggan dengan tepat dapat menjadi tantangan, terutama jika ada fluktuasi permintaan yang tajam atau bahkan perubahan yang cepat dalam tren pasar.

Pembagian informasi yang sensitif: Dalam VMI, perusahaan harus membagikan informasi persediaan yang sensitif kepada pemasok. Ini dapat melibatkan risiko keamanan dan kerahasiaan data jika tidak menerapkan langkah-langkah keamanan yang tepat.

Mengapa Strategi Ini Menguntungkan Semua Pihak?

Vendor Managed Inventory Vendor Managed Inventory (VMI) adalah strategi yang menguntungkan semua pihak dalam rantai pasok. Pemasok memainkan peran aktif dalam mengelola persediaan perusahaan dengan mengoptimalkan stok mereka untuk menghindari kekurangan atau kelebihan persediaan. Ini membantu mengurangi biaya penyimpanan dan juga meningkatkan responsibilitas terhadap permintaan pelanggan.

Bagi perusahaan, VMI menghilangkan beban pengelolaan persediaan yang intensif sehingga mereka dapat fokus pada kegiatan inti seperti inovasi produk dan pelayanan pelanggan. Dengan kerjasama yang erat dengan pemasok, perusahaan juga dapat merespons perubahan permintaan pasar dengan lebih baik dan juga  memperkuat hubungan bisnis.

Pelanggan juga mendapatkan manfaat dari VMI dengan ketersediaan produk yang lebih baik dan pelayanan yang lebih andal. Persediaan yang efisien memastikan produk selalu tersedia saat pelanggan membutuhkannya, sementara inovasi produk dan juga variasi yang lebih baik meningkatkan kepuasan pelanggan.

Faktor yang Perlu Diperhatikan dalam Strategi Vendor Managed Inventory

strategy

Dengan memperhatikan faktor-faktor ini, perusahaan dapat meningkatkan peluang keberhasilan dalam menerapkan strategi Vendor Managed Inventory (VMI) dengan efektif. Dalam menerapkan strategi Vendor Managed Inventory (VMI), terdapat beberapa faktor yang perlu diperhatikan agar implementasinya berhasil dan efektif. Berikut adalah faktor-faktor yang perlu diperhatikan dalam strategi VMI:

Komunikasi dan Kolaborasi

Penting untuk memiliki komunikasi yang kuat dan kolaborasi yang baik antara perusahaan dan pemasok. Informasi persediaan, permintaan pelanggan, dan rencana produksi harus secara teratur dan juga akurat dibagikan antara kedua belah pihak. Komunikasi yang baik membantu memastikan pemahaman yang jelas tentang kebutuhan dan ekspektasi, serta memungkinkan kedua belah pihak untuk berkolaborasi dalam mengelola persediaan dengan efisien.

Penggunaan Teknologi Informasi

Teknologi informasi, seperti sistem manajemen persediaan dan perangkat lunak kolaborasi, dapat memainkan peran penting dalam mendukung strategi VMI. Penggunaan teknologi yang tepat seperti software ERP dapat memfasilitasi pemantauan persediaan secara real-time, pemrosesan data yang akurat, dan pertukaran informasi yang efisien antara perusahaan dan pemasok. Dengan dukungan teknologi yang baik, implementasi VMI dapat menjadi lebih efisien dan juga transparan.

Pengukuran Kinerja dan Evaluasi

Penting untuk memiliki metrik dan indikator kinerja yang jelas untuk mengukur keberhasilan implementasi VMI. Hal ini memungkinkan perusahaan dan pemasok untuk mengevaluasi kinerja mereka, mengidentifikasi area yang perlu perbaikan, dan melakukan tindakan perbaikan yang penting. Pengukuran kinerja yang tepat juga membantu dalam membangun kepercayaan antara perusahaan dan pemasok, serta memperkuat hubungan bisnis yang saling menguntungkan.

Perjanjian Kontrak yang Jelas

Penting untuk memiliki perjanjian kontrak yang jelas antara perusahaan dan pemasok. Perjanjian ini harus mencakup tanggung jawab dan kewajiban masing-masing pihak, termasuk pemantauan persediaan, penjadwalan pengiriman, pengaturan harga, dan ketentuan pembayaran. Perjanjian kontrak yang komprehensif membantu mengatur harapan dan juga mengurangi risiko konflik atau ketidaksesuaian di kemudian hari.

Keandalan dan Keamanan Sistem

Keandalan dan keamanan sistem informasi menjadi faktor penting dalam strategi VMI. Penting untuk memastikan bahwa menggunakan sistem informasi yang aman dari serangan siber dan gangguan teknis. Selain itu, sistem harus dapat diandalkan dalam memberikan informasi persediaan secara real-time dan akurat. Keandalan dan keamanan sistem adalah aspek kritis untuk memastikan kelancaran dan juga keberhasilan implementasi VMI dengan menggunakan cloud inventory.

Istilah Terkait Vendor Managed Inventory yang Perlu Diketahui

inventory Memahami istilah-istilah berikut membantu dalam memahami konsep dan implementasi Vendor Managed Inventory (VMI) dengan lebih baik, serta memfasilitasi komunikasi yang efektif dengan pemasok dan juga  pemangku kepentingan lainnya dalam rantai pasok. Dalam konteks Vendor Managed Inventory (VMI), ada beberapa istilah yang perlu diketahui. Berikut adalah beberapa istilah terkait VMI yang penting:

Persediaan: Merujuk pada jumlah produk atau barang yang tersedia dalam suatu perusahaan atau rantai pasok. Dalam VMI,  mengelola persediaan dengan efisien menjadi fokus utama.

Pengiriman Jarak Jauh (Dropshipping): Metode pengiriman di mana pemasok mengirimkan produk langsung ke pelanggan, tanpa melalui perusahaan. Dalam VMI, pemasok dapat menggunakan dropshipping untuk mengelola persediaan dan juga pengiriman secara efisien.

Pengoptimalan Persediaan: Proses mengatur persediaan dengan tujuan meminimalkan kelebihan atau kekurangan stok. Dalam VMI, pemasok bertanggung jawab untuk mengoptimalkan persediaan berdasarkan permintaan pelanggan dan juga data persediaan aktual.

Peramalan Permintaan: Proses memprediksi kebutuhan atau permintaan pelanggan di masa mendatang. Peramalan permintaan yang akurat memainkan peran penting dalam strategi VMI, membantu pemasok untuk merencanakan dan mengelola persediaan dengan lebih baik.

Penyedia Layanan Logistik (3PL): Pihak ketiga yang menyediakan layanan logistik, seperti penyimpanan, pengiriman, dan manajemen persediaan. Dalam VMI, perusahaan dapat bekerja dengan penyedia layanan logistik untuk mendukung implementasi strategi VMI.

Kontrak Konsinyasi: Perjanjian antara perusahaan dan pemasok di mana pemasok menyediakan produk kepada perusahaan, namun kepemilikan produk tetap berada di tangan pemasok hingga produk tersebut terjual. Kontrak konsinyasi memungkinkan perusahaan untuk mengurangi risiko dan juga kepemilikan persediaan yang berlebihan.

Responsibilitas Pemasok: Merujuk pada tanggung jawab pemasok dalam mengelola persediaan, termasuk pemantauan persediaan, pengiriman tepat waktu, dan pemenuhan permintaan pelanggan. Responsibilitas pemasok menjadi salah satu elemen kunci dalam strategi VMI.

Kesimpulan

Dapat disimpulkan bahwa Vendor Managed Inventory (VMI) adalah strategi yang menguntungkan semua pihak dalam rantai pasok. Dengan VMI, pemasok mengambil peran aktif dalam mengelola persediaan perusahaan, yang membantu mengoptimalkan persediaan, mengurangi biaya, meningkatkan ketersediaan produk, dan juga memperkuat hubungan bisnis.

Untuk mempermudah implementasi VMI, penggunaan software inventory menjadi sangat dianjurkan. Software inventory dapat membantu dalam memantau persediaan secara real-time, mengintegrasikan data persediaan antara perusahaan dan pemasok, dan menghasilkan laporan dan analisis yang berguna. Dengan menggunakan software inventory dari Koneksi, perusahaan dapat meningkatkan efisiensi, akurasi, dan transparansi dalam manajemen persediaan, serta memfasilitasi kolaborasi yang lebih baik dengan pemasok.

Dengan demikian, penggunaan software dari Koneksi akan menjadi alat yang berharga dalam mempermudah implementasi strategi Vendor Managed Inventory (VMI) dengan memberikan kontrol yang lebih baik atas persediaan, memperkuat kolaborasi dengan pemasok, dan juga mengoptimalkan kinerja rantai pasok secara keseluruhan. Coba demo gratis sekarang!

  • No Comments
  • November 6, 2023